Bisnis

Fungsi Supply Chain Management untuk Perusahaan

345 views
Senin, September 11, 2023

Supply Chain Management (SCM) adalah konsep strategis dan operasional yang berkaitan dengan pengelolaan aliran barang, informasi, dan layanan dari pemasok awal hingga konsumen akhir. Tujuannya adalah untuk mengoptimalkan proses-proses ini guna mencapai efisiensi, efektivitas, dan daya saing yang lebih tinggi dalam rantai pasokan.

SCM melibatkan koordinasi dan integrasi berbagai fungsi bisnis, termasuk perencanaan, pengadaan, produksi, distribusi, logistik, dan pengendalian persediaan. Konsep ini mempertimbangkan berbagai aspek, seperti permintaan pasar, perubahan tren, pasokan bahan baku, transportasi, penyimpanan, serta manajemen risiko dan kualitas.

Dengan mengelola seluruh aliran dalam rantai pasokan secara efektif, perusahaan dapat mengurangi biaya, meningkatkan layanan pelanggan, mengoptimalkan stok, meminimalkan risiko, dan meningkatkan efisiensi operasional. SCM juga dapat membantu dalam mengidentifikasi peluang untuk inovasi produk dan proses yang dapat memberikan keunggulan kompetitif.

Fungsi Supply Chain Management

Fungsi dari Supply Chain Management (SCM) adalah untuk mencapai efisiensi, efektivitas, dan keunggulan kompetitif dalam mengelola aliran barang, informasi, dan layanan dalam rantai pasokan. Beberapa fungsi utama dari SCM meliputi:

  1. Efisiensi Operasional: SCM bertujuan untuk mengurangi biaya operasional dengan menghilangkan pemborosan, mengoptimalkan penggunaan sumber daya, dan meningkatkan produktivitas. Dengan pengelolaan yang lebih baik, perusahaan dapat mengurangi biaya produksi, pengiriman, persediaan, dan lain-lain.
  2. Peningkatan Layanan Pelanggan: SCM membantu perusahaan dalam memahami dan merespons kebutuhan pelanggan dengan lebih baik. 
  3. Optimasi Persediaan: Mengelola stok dengan efektif adalah tujuan penting dalam SCM.
  4. Kolaborasi yang Lebih Baik: SCM mendorong kolaborasi yang lebih baik antara berbagai pemangku kepentingan dalam rantai pasokan, seperti pemasok, produsen, distributor, dan pihak-pihak lainnya. 
  5. Fleksibilitas dan Ketangguhan: Dalam menghadapi perubahan pasar, tren, atau kejadian tak terduga, SCM membantu perusahaan untuk menjadi lebih fleksibel dan tangguh. 
  6. Peningkatan Kualitas dan Inovasi: SCM dapat membantu dalam mengidentifikasi peluang untuk peningkatan kualitas produk dan proses bisnis. 
  7. Manajemen Risiko: SCM membantu dalam mengidentifikasi dan mengelola risiko yang mungkin muncul dalam rantai pasokan, seperti gangguan dalam pasokan bahan baku, perubahan dalam regulasi, atau masalah lainnya. 

Secara keseluruhan,fungsi utama dari SCM adalah menciptakan nilai bagi perusahaan dan pelanggan melalui pengelolaan yang efisien, kolaboratif, dan terintegrasi dari seluruh rantai pasokan.

Proses Kerja Supply Chain Management

Supply Chain Management (SCM) melibatkan serangkaian proses yang saling terkait dan saling mendukung untuk mengelola aliran barang, informasi, dan layanan dalam rantai pasokan. Berikut adalah beberapa proses utama dalam SCM:

  1. Perencanaan Rantai Pasokan (Supply Chain Planning): Ini melibatkan peramalan permintaan, perencanaan produksi, dan pengaturan persediaan. Tujuannya adalah untuk merencanakan produksi dan persediaan dengan tepat untuk memenuhi permintaan pelanggan.
  2. Pengadaan (Procurement): Proses ini melibatkan pemilihan, pengadaan, dan pengelolaan pemasok. Tujuannya adalah untuk memastikan pasokan bahan baku dan komponen yang diperlukan dalam jumlah yang tepat dan pada waktu yang tepat.
  3. Produksi (Production): Ini melibatkan proses produksi fisik atau pengolahan produk akhir. Proses ini harus disesuaikan dengan permintaan pasar dan persediaan yang ada.
  4. Pengelolaan Persediaan (Inventory Management): Ini melibatkan pengawasan dan pengendalian persediaan barang jadi atau bahan baku. Tujuannya adalah untuk menjaga keseimbangan antara persediaan yang memadai untuk memenuhi permintaan pelanggan tanpa menyebabkan biaya penyimpanan yang berlebihan.
  5. Distribusi dan Transportasi (Distribution and Transportation): Ini melibatkan pengiriman produk dari titik produksi ke pelanggan akhir. Proses ini mencakup pengaturan rute, metode transportasi, dan pengelolaan gudang.

Seluruh proses ini bekerja bersama untuk mencapai tujuan utama SCM, yaitu menciptakan nilai bagi perusahaan dan pelanggan melalui pengelolaan yang efisien dan terintegrasi dari rantai pasokan.

Optimalkan SCM dengan Sistem ERP

Mengoptimalkan Supply Chain Management (SCM) dengan menggunakan Sistem Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP) dapat memiliki dampak positif pada efisiensi, visibilitas, dan koordinasi dalam rantai pasokan. ERP adalah platform perangkat lunak terintegrasi yang menggabungkan berbagai proses bisnis, termasuk pengelolaan persediaan, produksi, keuangan, dan lain-lain, dalam satu sistem sentral. Berikut adalah beberapa cara mengoptimalkan SCM dengan ERP:

  1. Integrasi Proses Bisnis : ERP memungkinkan integrasi langsung antara berbagai fungsi bisnis yang terkait dengan SCM, seperti perencanaan persediaan, pengadaan, produksi, dan distribusi. Ini membantu mengurangi silo informasi dan memastikan kolaborasi yang lebih baik antara berbagai departemen.
  2. Visibilitas Rantai Pasokan : Dengan ERP, Anda dapat memiliki visibilitas real-time ke dalam seluruh rantai pasokan, mulai dari pemasok hingga pelanggan akhir. Ini membantu dalam memahami permintaan, persediaan, dan status produksi dengan lebih baik, yang pada gilirannya memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih informasional.
  3. Peramalan dan Perencanaan : ERP dapat mengintegrasikan modul perencanaan yang membantu dalam peramalan permintaan, perencanaan produksi, dan pengaturan persediaan. Ini memungkinkan Anda merencanakan produksi dan pengiriman dengan lebih akurat berdasarkan data aktual dan tren pasar.
  4. Pengelolaan Persediaan yang Lebih Efisien : ERP membantu dalam mengoptimalkan pengelolaan persediaan dengan menghitung persediaan yang optimal berdasarkan permintaan, waktu pengiriman, dan biaya penyimpanan. Ini membantu mencegah persediaan berlebihan atau kekurangan.
  5. Pengelolaan Pesanan dan Pemenuhan Pesanan : ERP memungkinkan otomatisasi dan pemantauan proses pesanan dari awal hingga akhir. Ini meliputi pemantauan status pesanan, pengaturan pengiriman, faktur, dan lain-lain.

Dalam mengoptimalkan SCM, perusahaan dapat menggunakan Sistem ERP untuk mengintegrasikan dan mengelola berbagai fungsi bisnis dalam satu sistem sentral. ERP membantu meningkatkan visibilitas, mengoptimalkan persediaan, meningkatkan perencanaan, memfasilitasi kolaborasi, dan memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih informasional dalam rantai pasokan. Daftarkan segera untuk dapat konsultasi dan demo secara GRATIS!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *