Bisnis

Jenis Sistem ERP: Cloud, On-Premise, Hybrid

313 views
Senin, Oktober 30, 2023

Enterprise Resource Planning (ERP) adalah suatu perangkat lunak atau sistem yang telah menjadi tulang punggung dalam mengelola berbagai aspek bisnis perusahaan. ERP mengintegrasikan berbagai fungsi seperti keuangan, produksi, sumber daya manusia, persediaan, dan lainnya menjadi satu sistem yang komprehensif. Namun, ketika memilih sistem ERP yang tepat untuk perusahaan, Anda akan menemui tiga jenis utama, yaitu Cloud ERP, On-Premise ERP, dan Hybrid ERP. Artikel ini akan membahas masing-masing jenis sistem ERP ini, mengungkapkan karakteristik mereka, serta membantu Anda memahami mana yang mungkin sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda.

 

  1. Cloud ERP

Cloud ERP, juga dikenal sebagai SaaS (Software as a Service) ERP, adalah sistem ERP yang berbasis di awan. Ini berarti perangkat lunak ERP yang digunakan oleh perusahaan di-hosting dan diakses melalui internet. Beberapa karakteristik utama dari Cloud ERP meliputi:

Keuntungan:

Biaya awal yang rendah: Dalam kebanyakan kasus, Cloud ERP tidak memerlukan investasi awal yang besar dalam perangkat keras dan infrastruktur. Perusahaan hanya perlu membayar biaya langganan bulanan atau tahunan.

Akses dari mana saja: Karena sistem ini diakses melalui internet, Anda dapat menggunakannya dari mana saja dengan koneksi internet yang memadai. Ini memungkinkan kerja jarak jauh dan mobilitas yang lebih besar.

Perawatan dan pembaruan otomatis: Penyedia Cloud ERP biasanya bertanggung jawab atas pemeliharaan, pembaruan, dan pengamanan sistem, menghilangkan kebutuhan untuk staf TI internal untuk melakukan tugas ini.

Kekurangan:

Keterbatasan kustomisasi: Cloud ERP seringkali kurang dapat disesuaikan dibandingkan dengan solusi On-Premise, karena penyedia SaaS mengontrol infrastruktur dan kode sumber.

Keamanan data: Meskipun penyedia Cloud ERP biasanya mengambil tindakan keamanan yang kuat, beberapa perusahaan mungkin khawatir tentang kerahasiaan data mereka yang disimpan di awan.

Ketergantungan pada penyedia: Anda bergantung pada penyedia Cloud ERP untuk ketersediaan sistem. Gangguan pada pihak penyedia dapat mempengaruhi operasi perusahaan Anda.

 

  1. On-Premise ERP

On-Premise ERP adalah sistem ERP yang diinstal dan dijalankan di server perusahaan Anda. Ini adalah model tradisional yang telah digunakan oleh perusahaan selama beberapa dekade. Beberapa karakteristik utama dari On-Premise ERP meliputi:

Keuntungan:

Kustomisasi yang lebih besar: Anda memiliki kendali penuh atas infrastruktur dan kode sumber ERP, memungkinkan kustomisasi yang lebih besar sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda.

Keamanan data yang lebih besar: Data Anda disimpan di dalam dinding perusahaan Anda sendiri, yang dapat memberikan tingkat keamanan yang lebih tinggi.

Kontrol penuh: Anda memiliki kendali penuh atas pemeliharaan dan pembaruan sistem, sehingga dapat mengatur waktu dan perubahan sesuai kebutuhan.

Kekurangan:

Biaya awal yang tinggi: On-Premise ERP memerlukan investasi awal yang signifikan dalam perangkat keras, perangkat lunak, dan sumber daya TI.

Perawatan yang intensif: Anda harus memiliki staf TI yang terampil untuk mengelola dan memelihara sistem ini secara terus-menerus.

Keterbatasan akses: Akses sistem biasanya terbatas pada lokasi fisik perusahaan, sehingga mobilitas terbatas.

 

  1. Hybrid ERP

Hybrid ERP adalah kombinasi dari Cloud ERP dan On-Premise ERP. Dalam model ini, perusahaan menggunakan kedua jenis sistem ERP untuk berbagai kebutuhan bisnis. Ini adalah pendekatan yang mungkin sesuai dengan perusahaan yang memiliki beragam kebutuhan atau yang ingin menggabungkan keuntungan dari kedua model. Beberapa karakteristik utama dari Hybrid ERP meliputi:

Keuntungan:

Kustomisasi sesuai kebutuhan: Anda dapat menggunakan On-Premise ERP untuk kebutuhan yang memerlukan tingkat kustomisasi yang tinggi, sementara Anda dapat menggunakan Cloud ERP untuk fungsi yang memerlukan fleksibilitas dan mobilitas.

Biaya yang dapat dikelola: Dengan pendekatan Hybrid, Anda dapat mengendalikan biaya dengan memilih model yang sesuai dengan kebutuhan spesifik bisnis Anda.

Fleksibilitas: Hybrid ERP memberikan fleksibilitas untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan bisnis seiring waktu.

Kekurangan:

Kompleksitas tambahan: Mengelola dua sistem ERP secara bersamaan dapat menjadi kompleks, dan memerlukan pemahaman yang baik tentang integrasi data dan aliran kerja.

Biaya pemeliharaan ganda: Anda harus mengelola pemeliharaan dan pembaruan untuk kedua sistem, yang dapat meningkatkan biaya operasional.

 

Kesimpulan

Setiap jenis sistem ERP, baik itu Cloud, On-Premise, atau Hybrid, memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Pemilihan yang tepat akan tergantung pada kebutuhan spesifik perusahaan Anda, anggaran, dan strategi bisnis Anda. Penting untuk melakukan analisis menyeluruh sebelum membuat keputusan, dan jika perlu, berkonsultasi dengan ahli dalam industri atau konsultan ERP. Pemilihan sistem ERP yang tepat dapat membantu perusahaan Anda meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan daya saing di pasar yang semakin kompetitif. Konsultasikan bisnis kamu dan dapatkan free demo secara GRATIS sekarang juga!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *